Kriminal

Polda Bali Tetapkan Munarman FPI Tersangka Dugaan Fitnah terhadap Pecalang

Jurnalindonesia.id – Polda Bali resmi menetapkan juru bicara Front Pembela Islam (FPI) Munarman sebagai tersangka kasus dugaan fitnah terhadap pecalang. Munarman akan kembali dipanggil untuk diperiksa penyidik pada 10 Februari 2017.

“Tanggal 10 Februari ini Munarman kami panggil dan statusnya sebagai tersangka,” kata Kapolda Bali Irjen Petrus Reinhard Golose di sela memberikan pengarahan Babinkamtibmas di Lembah Pujian, Denpasar, Selasa (7/2/2017).

Saat ditanya apakah Munarman akan ditahan pada pemanggilan pertama, Petrus enggan menjawabnya. “Itu urusan saya,” ujarnya.

Munarman sudah diperiksa sebagai saksi kasus dugaan fitnah pecalang (perangkat keamanan desa adat di Bali) pada Senin 23 Januari 2017.

Saat itu ia datang di damping pengacaranya dan dicecar 25 pertanyaan oleh penyidik Direskrimsus Polda Bali.

Polisi sudah menaikkan pengusutan kasus Munarman dari penyelidikan ke penyidikan setelah ke Polda Bali oleh elemen masyarakat sipil Bali pada Senin 16 Januari 2017.

 

loading...


Artikel Lain